UIN SE INDONESIA

Cikal bakal UIN adalah IAIN yang dibentuk oleh pemerintah pada tahun 1960 di kota Yogyakarta dengan nama IAIN Al Jami’ah al-Islamiah al-Hukumiyah, yakni gabungan dari Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri(PTAIN) Yogyakarta dan Akademi Dinas Ilmu Agama (ADIA) Jakarta. Sejak tahun 1963, berdirilah cabang-cabang IAIN yang terpisah dari pusat. Pendirian IAIN terakhir adalah IAIN Sumatera Utara di Medan pada tahun 1973.

Pada abad ke-21, sejumlah IAIN berubah nama menjadi universitas Islam negeri (UIN), karena memiliki fakultas dan jurusan di luar studi keislaman. IAIN Syarif Hidayatullah di Jakarta adalah IAIN yang pertama kali berubah nama menjadi UIN. Jika pada tahun 2000 tercatat masih terdapat 14 IAIN di Indonesia, saat ini 11 di antaranya telah berubah menjadi UIN.

Berikut adalah daftar UIN di Indonesia beserta lokasi dan tahun perubahan status dari IAIN menjadi UIN.

  • UIN Syarif Hidayatullah, Tangerang Selatan (2002)
  • UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta (2004)
  • UIN Maulana Malik Ibrahim, Malang (2004)
  • UIN Sunan Gunung Djati, Bandung (2005)
  • UIN Alauddin, Makassar (2005)
  • UIN Sultan Syarif Kasim, Pekanbaru (2005)
  • UIN Ar-Raniry, Banda Aceh (2013)
  • UIN Sunan Ampel, Surabaya (2013)
  • UIN Raden Fatah, Palembang (2014)
  • UIN Sumatera Utara, Medan (2014)
  • UIN Walisongo, Semarang (2014)
  • UIN Antasari, Banjarmasin (2017)
  • UIN Raden Intan, Bandar Lampung ( 2017)
  • UIN Sultan Maulana Hasanuddin, Serang (2017)
  • UIN Sultan Thaha Saifuddin, Jambi (2017)
  • UIN Mataram, Mataram (2017)


Sumber : https://id.m.wikipedia.org/wiki/Universitas_Islam_negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *